Senin, 13 Februari 2017

Belum Tentu

Seseorang yang pergi ke kamar mandi belum tentu untuk mandi, bisa juga dia melakukan yang lainnya diluar dari mandi tersebut. Membersihkan kamar mandi, buang air dan yang lainnya.

Seseorang yang pergi membawa bantal belum tentu untuk tidur, bisa juga dia melakukan yang lainnya diluar dari tidur tersebut. Perang bantal yang membuatnya tidak bisa tidur.

Seseorang yang pergi ke sekolah belum tentu untuk belajar, bisa juga dia melakukan yang hal lainnya yang lebih seru dibandingkan dengan belajar yang sangat membosankan dan membutuhkan kesabaran tinggi.

Seseorang yang pergi bekerja belum tentu untuk mendapatkan uang, bisa juga dia melakukan hal lain yang lebih berharga dari segenggam uang yang diraihnya. Persaudaraan dan kekeluargaan yang terbentuk dari proses kerja yang dia jalani.

Seseorang yang pergi ke tempat ibadah belum tentu untuk beribadah dengan khusyuk, bisa juga dia melakukan hal lainnya. Seperti ingin dilihat orang, ingin bertemu dengan seseorang atau yang lainnya, yang tersembunyi dalam hatinya.

Seseorang yang berbuat baik juga belum tentu dengan niat tulus ihklas berbuat baik, bisa juga "ada udang dibalik batu" atau ada maunya. Seperti jual beli kebaikan atas dasar pahala dan surga. Sehingga kebaikan-kebaikan yang ada berwarna-warni menyelimuti isi bumi dengan segala keindahan.

Seseorang yang gemar membantu orang lain juga belum tentu dengan suka rela dia membantunya, bisa juga dia melihat dulu yang akan dibantunya tersebut. Apakah dengan membantunya, dia dapat membantu kembali pada saat dia kesusahan. Apakah yang akan dibantu itu satu golongan dengan kita atau tidak? Apakah jika kita bantu dia, kita akan mendapatkan hadiah? Hanya hati dan perilaku sehari-harinya yang dapat menjawab hal tersebut. Berlatih dengan rasa sabar, sukur, kecewa dan gembira.

Seseorang yang tetap menetap bersama kita belum tentu dia setia, bisa juga dia melakukan yang lainnya diluar dari kesetiaan tersebut. Tidak ada pilihan lain atau tetap senang bersama kita dengan segudang kesabaran yang dia miliki. Menjadi pelengkap disaat sepatu membutuhkan kaos kaki untuk kenyamanannya dan kendaraan membutuhkan mesin agar bisa dikendarai.

Hidup ini memang unik, banyak hal yang  "belum tentu" kita ketahui tetapi dengan pengetahuan terbatasnya menjadi tahu akan segala hal. Hanya asumsi belaka yang tidak dilanjutkan dengan kajian mendalam. Hanya berteriak kosong tanpa isi sehingga tidak membekas pesan yang disampaikannya. Hanya berupaya kuat didepan orang padahal lemah. Hanya berupaya senang dalam sebuah kumpulan padahal sedih tak berakhir.

Dengan "belum tentu" inilah seharusnya manusia dapat lebih mendalami lagi makna dari sebuah kehidupan yang tidak mudah terbawa arus dan mainstream yang ada. Karena manusia yang menciptakan kondisinya dan hanya manusia yang dapat mengatur kondisinya. Hanya sedikit yang mampu berpikir lebih mendalam, sehingga kebanyakan orang hanya mengikutinya saja.

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Pages