Kamis, 26 Januari 2017

Memanusiakan Manusia

Sumber Daya Manusia (SDM) adalah hal yang sangat unik, dimana dinamika kehidupannya bergerak begitu cepat, daya tangkap dan pemahaman yang berbeda. Kebenaran yang akan datang akan melihat suara terbanyak dengan dukungan untuk satu kepentingan, tanpa telaah dan perwujudan musyawarah.

Ketika suatu masalah hanya dapat dilihat dari salah dan benarnya saja. Terlalu cepat bagi seseorang mengambil kesimpulan dalam hidup akan suatu masalah, sehingga benar dan salah itu bersifat pada saat itu saja. Hanya sedikit diantaranya yang menulusuri lebih dalam akan sebuah masalah yang terjadi sampai pada akarnya, sehingga masalah yang sudah diatasi akan selalu tumbuh dengan masalah berikutnya yang lama kelamaan akan semakin berkembang dan tumbuh subur pada pemegang kepentingan.

Solusi terbaik sering kali diabaikan karena pola pikir yang menempatkan bahwa kesalahan harus dihukum dan kebenaran harus ditegakkan. Kesalahan bagaikan jurang neraka yang dapat menampung para pelakunya dalam panasnya bara api. Kebenaran bagaikan surga yang memberikan senyum bahagia pada para pelakunya. Adakah yang masih memikirkan bagaimana cara untuk memperbaiki sebuah kesalahan itu? Dengan cara yang akan semakin menguatkan, sehingga kebenaran yang berlaku bukan untuk membuang para pelaku kesalahan itu ke neraka, melainkan merangkulnya untuk masuk surga bersama.

Seorang guru bijaksana dengan segala kerendahan hatinya pernah berpesan mengenai kesalahan dan kebenaran dalam beberapa solusinya, terutama terkait dengan hubungan manusia. Tentang ajaran ketika melihat seseorang yang berbuat kesalahan, yaitu;

1. Tutupi aibnya, jangan di umbar.

Kesalahan dari seseorang bisa jadi secara tidak sengaja atau disengaja. Kemungkinan besar tidak ada yang tahu kenapa orang tersebut berbuat salah. Salah menurut kita belum tentu salah menurut dia, begitu pun sebaliknya.

Misal, seorang pelacur itu merupakan sehina-hinanya perempuan, yang menjual dirinya untuk tiket neraka bagi para pembelinya. Kita sepakat bahwa hal itu adalah sebuah kesalahan tentang kehinaan dirinya dalam pandangan masyarakat. Tetapi, sedikit kali dari kita yang dapat menyelami sebab-akibat dirinya melakukan pelacuran tersebut dan memberikan solusi pengganti dari pekerjaan hinanya. Kita lebih asik dan lebih suka untuk membuka aibnya dan mengumbarnya ke depan masyarakat luas, sehingga dia tidak diterima dimasyarakat dan hina disemua tempat. Akibat besar dari hal ini adalah semakin kuatnya dia untuk menjadi pelacur, sehingga tiada harapan untuk memperbaiki dirinya dikala masyarakat tetap menilainya dengan nilai terendah. Sedikit dari kita yang dapat memahami sebab-akibatnya dan mau untuk merubahnya dengan pembinaan yang positif. Seperti memberikannya keterampilan yang dapat menjadi mata pencahariaannya seperti salon, menjahit, menulis, mengajar dan sebagainya.

Dengan cara yang manusiawi inilah derajat manusia akan terangkat menjadi pembawa rahmat bagi alam semesta. Aib yang ada menjadi sebuah inspirasi bagi mereka yang masih terjebak dalam kesalahan. Harapan untuk hidup lebih baik akan terbuka lebar, tatkala aib itu tertutup dan tidak terumbar pada masyarakat umum. Bau yang tak sedap dari sebuah kesalahan dapat menjadi pupuk pada tanaman yang akan tumbuh subur, berkembang dan berbuah yang dapat dinikmati oleh semua orang.

2. Nasehati secara personel dan rahasia.

Ketika seseorang itu salah, nasehatilah dengan cara personal dan rahasia, jangan didepan umum atau dihadapan masyarakat ramai. Kita diperintahkan untuk saling menasehati dalam kebaikan dan bersabar dalam menjalaninya. Dengan cara personal dan rahasia inilah kita dapat membuka sebab akibat dari seseorang yang melakukan kesalahan. Semua terbuka lebar dan luas tentang alasannya mengambil tindakan kesalahannya itu, lalu dengan mudahnya kita untuk memberikan kebenaran yang harus dia lakukan dikemudian hari.

Seseorang yang sudah bercerita panjang lebar tentang kesalahannya memiliki harapan untuk dapat merubahnya ke hal-hal yang baik. Bagaikan seseorang yang tersesat dijalan, kemudian dia bertanya untuk menemukan jalan tujuannya yang benar. Dengan cara personal inilah akan tumbuh sifat kekeluargaan yang kuat dan dapat saling percaya untuk bahu-membahu memperbaiki kesalahan.

3. Meminta tolong orang ketiga dengan keyakinan bahwa orang tersebut bisa menasehatinya.

Ketika kita sudah menutup aibnya, tidak mengumbar aibnya dan menasehatinya secara personal kepada seseorang yang berbuat kesalahan itu tidak berhasil, maka temukanlah seseorang yang dapat menasehatinya. Setiap manusia memiliki seseorang yang sangat dihormati, dipatuhi dan disegani dalam hidupnya, sehingga satu kata dari orang tersebut dapat membuka pintu hidayah untuknya.

“Serahkanlah sesuatu kepada yang ahlinya.” mungkin inilah kiasan yang tepat untuk seseorang yang sangat keras dan merasa benar sendiri, sehingga kehadiran orang ketiga yang mampu menasehatinyalah kunci dari perbaikan dirinya kearah kebenaran. Dengan begitu, solusi untukmemperbaiki sebuah kesalahan akan dapat merekat erat diantaranya. Tanpa ada tusukan dan tikaman yang menjatuhkan orang-orang bersalah.

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Pages

Cari Blog Ini

Diberdayakan oleh Blogger.